Berita

Ilmuwan Temukan Virus Baru Kiwira Pada Kelelawar di Afrika

Jumat, 25 November 2022 - 06:34
Ilmuwan Temukan Virus Baru Kiwira Pada Kelelawar di Afrika Virus Kiwira, sejenis hantavirus, telah ditemukan pada kelelawar berekor bebas di Tanzania dan Republik Demokratik Kongo. (FOTO: Daily Mail/Shutterstock)

TIMES MADIUN, JAKARTA – Para ilmuwan menemukan virus baru yang mengintai kelelawar, patogen serupa virus Sin Nombre hantavirus yang bisa membunuh satu dari tiga manusia, namanya virus Kiwira.

Dilansir Daily Mail, Virus Kiwira ini ditemukan pada kelelawar di negara-negara Afrika, sepertik Tanzania dan DRC (Republik Demokratik Kongo).

Tidak diketahui apakah virus, sejenis hantavirus ini menimbulkan ancaman bagi umat manusia

Namun yang jelas, jika ditransfer ke manusia, virus Sin Nombre, sebuah hantavirus bisa membunuh satu dari tiga orang.

Itu terjadi setelah terungkap bahwa laboratorium penanggulangan pandemi Inggris dibiarkan hancur. Para ilmuwan telah menemukan virus baru itu bersembunyi di kelelawar.

Virus Kiwira juga sejenis hantavirus,  telah ditemukan pada kelelawar berekor bebas di Tanzania dan Kongo.

Sejauh ini tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa virus Kiwira bisa menimbulkan ancaman bagi manusia. Meski demikian para peneliti sedang melakukan studi lanjutan.

Hantavirus biasanya ditemukan pada hewan pengerat dan menyebar ke manusia melalui kontak dengan hewan yang terinfeksi, dengan penyakit yang disebabkan oleh virus bisa membunuh hingga sepertiga dari yang terinfeksi.

Kelompok virus tersebut bisa memicu gejala penyakit seperti flu ringan, tetapi juga pendarahan yang berlebihan dan gagal ginjal.

Itu terjadi setelah para anggota parlemen Inggris memperingatkan minggu lalu, bahwa fasilitas penyakit hewan terbesar di Inggris, yang bertanggung jawab untuk memantau infeksi yang ditularkan melalui hewan, dibiarkan "runtuh". 

Merinci virus baru dalam jurnal Viruses , para peneliti yang dipimpin oleh Dr Sabrina Weiss, kepala kesehatan masyarakat di Pusat Perlindungan Kesehatan Internasional di Berlin, Jerman, mencatat bahwa kelelawar berekor bebas menutupi 'wilayah besar' Afrika Sub-Sahara.

Virus-Kiwira-2.jpgSejauh ini tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa virus tersebut dapat menimbulkan ancaman bagi manusia, tetapi para peneliti sedang melakukan studi lanjutan. (FOTO B: Daily Mail/Shutterstock)

"Spesies ini diketahui bersarang 'di dalam dan di sekitar tempat tinggal manusia', jadi 'potensi penyebaran virus Kiwira ke manusia harus dipertimbangkan," mereka memperingatkan.

Penelitian tengah dilakukan di antara kelelawar di daerah tersebut untuk lebih memahami susunan mereka dan apakah mungkin virus itu menyebar ke manusia. 

Meskipun sejauh ini tidak ada kasus yang terlihat pada manusia, para peneliti mengatakan hantavirus sering memicu gejala umum seperti demam sehingga mungkin sulit dikenali. 

Bagaimana penyakit ini  menyerang manusia? tergantung pada jenis hantavirusnya.    

Virus Sin Nombre, hantavirus yang disebarkan oleh tikus rusa di Amerika Serikat misalnya, bisa memicu sindrom yang membunuh hingga satu dari tiga manusia. 

Sedangkan virus Puumala, umumnya terkait dengan tahi lalat bank, memiliki tingkat kematian kurang dari satu diantara 200.

Saat ini tidak banyak bukti yang menunjukkan bahwa virus Kiwira menimbulkan masalah yang signifikan bagi kelelawar, dengan hanya enam dari 334 kelelawar dari Tanzania dan satu dari 49 kelelawar dari DRC ditemukan membawa penyakit tersebut. 

Namun para peneliti mengatakan: 'Penyakit hantavirus sering bermanifestasi sebagai penyakit demam dengan gejala non-spesifik,  sehingga mungkin mudah terabaikan.

Virus ini terutama menyebar ke manusia melalui kontak dengan urin, feses, dan air liur dari hewan yang terinfeksi. Namun, dalam kasus yang jarang terjadi adalah virus bisa menyebar antar manusia. (*)

Pewarta : Widodo Irianto
Editor : Ferry Agusta Satrio
Tags

Berita Terbaru

icon TIMES Madiun just now

Welcome to TIMES Madiun

TIMES Madiun is a PWA ready Mobile UI Kit Template. Great way to start your mobile websites and pwa projects.